Bangun dari kerusi itu, aku melangkah pergi.

“Tuan,” panggil gadis itu, “hati tuan tertinggal di sini.”

Oh! Aku senyum malu.